Sunday, September 25, 2011

Masing-masing berjuang di medan yang telah Allah tentukan.

gambar semasa PERMIS dan MUKTAMAR PERKEPIS bersama pemimpin rakyat


di luar PLS

barisan pimpinan rakyat bersama pimpinan PERKEPIS

barisan pimpinan PERKEPIS yang bakal dibubarkan

Alhamdulillah.

Saya punya sahabat, nun di UIAM sana. Saat berkelana di sungai Pisang, Gombak tetap bermain di minda.

Saya punya sahabat, nun di Pentas Dunia mencari ilmu buat bekalan pulang ke desa. Di madrasah Solehah dia menuntut ilmu buat Islam tercinta agar mekar si bunga di taman syurga dan menjadi ikutan anak bangsa.

Saya punya sahabat, nun di DUNIA MAHASISWA....menuntut ilmu agar menjadi manusia yang bermanfaat kepada orang lain. Mereka di gelanggang masing-masing, menari dengan lenggok langkah tersendiri demi mencari ilmu buat titipan kemudian hari.

Saya punya sahabat yang Allah kurniakan. Dan Allah jua yang berhak mengambilnya semula dari kita.

My teacher said that " Sometimes our enemy can be our good friend and vice versa"

Dan dalam diri kita penting untuk terus melangkah, memang setiap langkah itu ada manis, masam, masinnya...tapi kita kena terus melangkah walau pahit sehingga merasakan dunia ini sempit buat kita, tapi bukankah kita menjadi 0rang beruntung kerana merasakan dunia sempit lantas kita akan beralih untuk memilih akhirat dan akhirnya kita berusaha mendapatkan akhirat melalui dunia.

Salah seorang bunga di taman larangan pernah menyatakan kepada saya,

"tp ustz pahrol prnh madah, ada masalah/kesedihan dlm hidup kita x ditakdirkan oleh Allah utk diselesaikan tp utk menemani kt spnjg hidup. sbb dgn cr ya, kita akan kmbali merintih pd Allah. mun ktk x mmpu nak maafkn kesalahan org lain, sekurg2nya, jgnlah kt molah jaik ngannya balit :)"


** ustaz Pahrol pernah memberitahu ada masalah/kesedihan dalam hidup kita tidak ditakdirkan oleh Allah untuk diselesaikan tetapi untuk menemai kita sepanjang hidup, dengan cara itu, kita akan kembali merintih kepada Allah, jika kita tidak mampu memaafkan kesalahan orang lain, sekurang-kurangnya janganlah kita berbuat jahat kepadanya semula *


Ya, itu sebab utama mengapa Allah mendatang musibah kepada kita. dan Allah datang kan rahmat kepada kita.

Dan saya sangat suka ungkapan yang sahabat saya selalu katakan " Mari berkelana di taman-taman syurga,"

Walau siapa pun kita, kita berhak untuk berkelana di taman-taman syurga, dan Allah Maha Besar, saya punya sahabat serumah yang sangat menghiburkan hati, yang menyayangi sedia ada, dan hati terbuka menerima saya yang serba kekurangan ini"

Dan barisan pimpinan yang sentiasa memberikan semangat untuk terus kukuh berasa di tapak yang kita pilih sekarang.

Ada kala kita perlu memilih. Dan ini jalan yang saya pilih, Jika hendak menunggu sempurna, maka tiada siapa lah yang akan berdakwah dan menyebarkan Islam di bumi ini.

Janga asyik menunding jari kepada orang lain, tapi lihat pada diri kita. Siapa kita untuk merasakan bahawa semua orang harus menghormati dan memenangkan diri kita sedangkan adakalanya semua itu berasal dari diri kita.

Kita tidak punya kuasa mengawal orang, tapi kita punya kuasa mengawal siapa kita.

Biar orang mencela, biar orang mengata teruskan berusaha kerana apa yang kita lakukan bukan kerana mahukan pengiktirafan mereka tetapi redha dan rahmat dari Allah.

Bersyukurlah jika kita masih bisa menangis kerana itu tanda hati kita tidak mati dan kita masih punya rasa untuk kembali kepada Pencipta.


Syukran ya akhi wa ukhti.

Syukur pada Allah.

Alhamdulillah, Allah berikan nikmat Islam dan Iman dan memberikan jaan pada saya untuk terus meningkatkan ilmu dalam diri.


pssssstttttttttt: saya sangat sayang hewi perkepis (^_^)

2 comments:

hartini ♥ said...

hua.terharu 2x. moga kita sntiasa dlm jagaan-Nya. (:

puterinurzahra said...

insya Allah...jangan segan utk mengucapkan sayang pada org yg sepatutnya ^_^